Seni hidup

Ayah atau hidup dalam warna pastel

Pin
Send
Share
Send
Send


Lihat galeri foto

Sesetengah dari awal, akan tergoda oleh laut. Dengan pantai yang dipenuhi bukit pasir, tipis dan panjang seperti Cape Cod atau Nantucket, ia sendiri melambangkan semangat cuti tepi pantai.

Yang lain akan menyukai kampung-kampung kecil dengan lorong-lorong bunga mereka di mana seseorang beredar dengan basikal atau berjalan kaki, mencari tiram atau menjauhi sel selepas hari matahari.

Masih yang lain akan jatuh cinta dengan rasa manis ambien. "Sesuatu yang terang," merangkumi Florence Hubert, Parisienne, tetapi juga Retaise sambilan selama berabad-abad. Sesuatu dalam warna juga, selalu pastel.

Pudar biru kelabu, biru pudar, pirus, azure dan asap hijau atau slate yang kelihatan seperti dipakai oleh angin dan laut ... Di mana-mana, nada halus ini adalah pintu dan bidai rumah bercat putih. Terima kasih kepada mereka, seluruh pulau terbenam dalam gaya yang damai dan harmoni.

Diskret
Ile de Re bukan destinasi terkenal bagi pelancong asing yang melawat Perancis, oleh itu kejutan yang lebih besar apabila anda tiba di sana.

Biasanya, kita pergi ke Paris, yang tidak dapat dielakkan. Kemudian, jika anda bernasib baik, ikuti perjalanan ke Provence, Brittany dan Normandy. Istana-istana Loire, mungkin, akan dicantumkan juga ke laluan, atau Barat Daya dan Bordelais. Pencinta wain akan pergi ke Alsace atau Burgundy, pemain ski ke Savoie.

Perancis, bagaimanapun, mempunyai khazanah lain, termasuk beberapa destinasi percutian yang pertama dan paling dihargai oleh orang Perancis sendiri, yang meninggalkan Menara Eiffel, istana dan tarikan popular lain kepada pelancong. Pulau Ré berada di bahagian atas senarai ini, tidak jauh dari Belle-Île, Saint-Jean-de-Luz atau Noirmoutier.

Tahun cahaya jauh dari Riviera Perancis dan fauna bergemerlapan untuk kapal layar gergasi, rambut berwarna dan botoxed lumpur, Ile de Ré, mengatakan tetap, adalah tempat di mana kebijaksanaan adalah sebahagian dari mores. Di sini, kami meletakkan Rolex besar dan beg Vuittonnya. Dan kita lupa kereta sukan boleh tukar. Kami bergerak sebaliknya dengan basikal. "Re bukan Ibiza", tulis majalah itu The Point.

Di sini, chic bergaya bukanlah untuk mencari dan lebih suka kasut yang memudar dengan kasut tumit tinggi, lempung lempung lempung, perak yang membosankan untuk semua yang krom. Tiada apa-apa shimmers. Oleh kerana tidak hanya bunga, penutup atau taplak meja dijual di pasar kecil yang pastel di pulau Ré. Ini semua fikiran.

D, perlahan-lahan
Dengan 85 km2, pulau ini terletak di La Rochelle di Charente-Maritime, di pantai barat Perancis, adalah pulau Perancis keempat terbesar selepas Corsica, Belle-Ile dan Oléron, jirannya. Ia dihubungkan ke tanah dengan jambatan 3 km yang dibina pada tahun 1988.

Pulau ini mempunyai 10 majlis perbandaran, termasuk Sainte-Marie yang hebat, yang pertama kita jumpa, dan Les Portes-en-Ré, ke arah barat. Antara keduanya, Saint-Martin, perkampungan yang diperkaya, adalah ibu kota bersejarah. Mendapat kesilapan di lorong-lorongnya untuk mencari pemelihara - kedai hanya khusus dalam sardin dan makarel! - atau rasa wangi wangi es krim adalah sebahagian daripada aktiviti khas pelancong, selepas seharian di pantai untuk berjemur atau melayari. Anda juga boleh pergi untuk menunggang keldai di pinggang, tradisi setempat yang dijelaskan oleh keperluan, dahulu, untuk melindungi kaki binatang ini ketika mereka pergi bekerja di rawa.

Kampung Ars, sedikit lebih jauh ke barat, terkenal dengan pasarannya, di mana anda boleh menemui segala-galanya dari kemeja lenan - dalam nada pastel, tentu saja! - dan piyama kapas dengan barangan dapur dan pakaian mandi. Kanak-kanak suka karousel dan penyanyinya, yang menyusun lagu-lagunya yang menghidupkan kembali tahun demi tahun. Di bahagian yang dilindungi, pasaran Ars seduces gourmands. Kami mendapat keju, daging, ikan ... Dan kentang di pulau itu, yang dikenali sebagai unik. Ia juga di sini bahawa seseorang boleh membeli bunga garam yang dituai di paya garam yang menandakan landskap di seluruh barat pulau itu dan yang dapat ditemui semasa berjalan-jalan dengan basikal berkat rangkaian trek kitaran.

Di hujung pulau itu, ke arah barat, tiba di desa Portes, di alam semesta yang nampaknya sedikit terpencil dan dapat diturunkan sedikit demi sedikit. Kedai yang pada mulanya dipercayai diisi dengan pernak-pernik sebenarnya adalah perdagangan produk berkualiti. Pejabat hartanah kecil yang tidak bersahaja, apabila anda melihat dengan lebih teliti, menawarkan rumah yang tidak mempunyai pondok nelayan.

Di sudut persimpangan, kita dapat bertemu dengan beberapa keperibadian. "Di sini, adalah benar-benar tidak sesuai untuk mengganggu selebriti ini," terangkan orang-orang tempat itu. Rumah mereka, dengan cara itu, tidak perasan sama ada. Segala-galanya tersembunyi di balik dinding putih di mana hollyhocks malas berada di mana-mana.

Lebih ke barat daripada Les Portes encore, kampung Saint-Clément-des-Baleines mempunyai sebuah rumah api yang sangat tinggi di mana seseorang boleh mendaki.

Dan dari situ, dalam cuaca yang baik, pemandangan seluruh barat pulau itu spektakuler.

Kami tidak membezakan hollyhocks atau pintu rumah. Tetapi kita menyedari bahawa tidak ada pembinaan baroque memecahkan cakrawala pulau ini bijaksana, bijak dan elegan. Di mana cahaya dan kemanisan hidup selalu berada di tempat pertemuan.

Video: Cara menggambar dan mewarnai tema memasak BAKING dengan Gradasi Warna OIL PASTEL (Disember 2022).

Загрузка...

Pin
Send
Share
Send
Send