Seni hidup

Saya berjalan melintasi Gaspésie ... dan ia membuatkan saya gila!

Pin
Send
Share
Send
Send


Tawaran Traversée de la Gaspésie à l'Ankle (TDLG) tidak dapat dinafikan: treks 15 hingga 20 kilometer sehari dalam syarikat panduan yang berpengalaman, keselesaan penginapan dan hotel di waktu petang, hidangan lazat di mana kepakaran tempatan untuk penghormatan, dan pengangkutan bagasi diasumsikan untuk kami. Segala-galanya dirancang, walaupun makan tengah hari. Yang terbaik dari semua dunia, apa!

Hentikan bermimpi, gadis, lakukanlah.

Saya mengisi beg saya dan saya pergi. Destinasi: Bonaventure.

Pemanduan selama sebelas jam di atas bas piagam oleh organisasi TDLG sudah menjadi permulaan ekspedisi. Tidak dapat memikirkan melakukan pakaian atau rumah tangga lain yang lain, saya membiarkan diri saya terbawa-bawa, pemikiran itu sudah mengembara.

Berjalan untuk turun senarai "perkara yang perlu dilakukan" ...

Lihat juga: Vietnam: lawatan ibu dan anak perempuan yang tidak dapat dilupakan

Ketika kami pergi ke Trois-Pistoles, teman sekeliling saya menyampaikan kepadaku bahawa dia baru saja keluar dari masa yang penuh, perpisahan setelah bertahun-tahun hidup bersama. Penyeberangan Gaspésie yang berjalan kaki adalah cara untuk mengakhiri berkabung sebelum memulakan babak baru dalam hidupnya. Dia menunjukkan kepada saya kunci, rumah keluarga yang baru saja dijual. "Di hujung jalan, saya akan membuangnya ke laut," katanya. Dalam mata cantiknya, saya berhak mendapat landskap pertama saya: satu kesedihan kesedihan pada tiga gunung harapan.

Berjalan untuk meringankan ...

Inisiatif yang indah

Di Bonaventure, saya bertemu dengan Claudine Roy, 62, pengasas dan jiwa TDLG. Dengan senyuman yang tidak dapat ditariknya, keseronokannya yang menular dan bunga matahari kuning yang besar yang melampaui ranselnya, dia membuat saya mahu mengikutinya hingga akhir dunia. Itu baik, ia adalah pada program! Sepanjang minggu ini, saya akan melihat anak nakal ini memeluk dan menonton "dunia" nya, seperti anjing domba.

Claudine sama seperti Gaspesie asalnya: hangat, sayang dan langsung. "Saya mempunyai idea gila, untuk menjadikan dunia berjalan bersama, untuk pergi ke hati manusia, dan saya melakukannya ... Kehidupan saya selalu seperti itu, semangat yang mendorong saya Jika tidak, apa gunanya? "Katanya.

Menjelang pagi di tempat kosong, saya dapati pelancong lain di pantai untuk berlepas. Tidak sekata untuk hari pertama ini, hanya memanaskan panas di pantai, antara kerikil dan rawa-rawa. Kumpulan itu berpecah kepada kelompok, masing-masing mencari rentaknya. Kami hampir 200 peserta, tetapi keluasan cakrawala adalah sedemikian rupa sehingga kami masih merasa sendirian di dunia.

Berjalan untuk melihat lebih jauh daripada kami.

Terutamanya geng gadis

Saya tidak mempunyai kasut hiking, hanya jejak Salomon lama, dipakai oleh perlumbaan jejak yang tidak banyak. Tiada tongkat berjalan kaki - Saya akan menyesalinya dalam keturunan tangki Gunung Albert. Peralatan saya sahaja adalah ransel kecil di mana saya menyelinap baju jas, pisau tentera Switzerland, peluit dan coklat.

Berjalan untuk mengetahui bahawa saiz beg adalah berkadar dengan ketakutan kita, dan perkara utama adalah coklat (dengan hazelnut).

Peserta di Gunung Albert (Foto: ricochetdesign.q.ca)

Dalam perjalanan ke Acadian Café of Bonaventure yang mesra di mana minuman pertama minggu kami sedang menunggu kami (mereka mempunyai rasa perayaan, Gaspésiens!), Sesuatu menyerang saya: kebanyakan pejalan kaki adalah pejalan kaki. Malah, tiga perempat daripada peserta adalah wanita, mengikut organisasi.

Nah, baik ... Jauh dari hari ke hari, serta kewajipan profesional dan domestik, gadis-gadis akan mempunyai perkara untuk bermeditasi? Saya melihat semua wanita yang sedang maju dan saya dapati mereka cantik dengan kasut mereka yang besar, jas hujan berwarna-warni dan ketawa mereka. Penyeberangan Gaspésie tiba-tiba mengambil makna lain. Ini adalah perarakan feminin, melarikan diri, ruang untuk refleksi dan "pembersihan" kepala.

"TDLG adalah momen saya, hadiah yang saya buat di luar kehidupan seharian saya, ruang untuk mengisi semula bateri saya," kata Virginie Egger, ilustrator dan ibu kepada dua orang lelaki besar.

Berjalan untuk mengambil masa.

Di sepanjang laluan, gadis-gadis memberitahu bahawa mereka berada di saat yang sangat penting dalam kehidupan mereka - kerjaya baru, pemergian anak-anak dari rumah, perpisahan, akhir projek profesional - dan ini memecah beberapa hari untuk mereka nilai simbol.

Berjalan untuk menjinakkan perubahan.

Untuk membaca juga: Kenaikan, sukan untuk menerima pakai!

Hari-hari berikutnya, kita mengukur diri kita terhadap gunung-gunung Chic-Chocs: Xalibu, Albert, Blizzard, Aube Peak ... Nama-nama evokatif, alam semulajadi seperti memanjat dan mendaki curam di mana pokok cemara memberi laluan ke tundra sidang kemuncak. Horizons sejauh mata dapat dilihat, tanpa jejak tamadun, pertemuan ajaib - julang abu-abu, beruang hitam dan caribou liar - dan menurunkan ... ... Kemudian, kehangatan Gîte du Mont-Albert dan wain yang baik yang kita kongsi dalam bercakap tentang eksploitasi hari itu.

Berjalan untuk mencari negara yang unik: Gaspésie.

Pada mesyuarat diri sendiri

Pelakon Sophie Faucher bersebelahan dengan saya ketika dia tersandung pada akar dan membuat kejatuhan buruk beberapa inci dari jurang yang curam. Sophie bangun dan, dengan humor, menyapu kejadian itu dengan tangan belakang, membuktikan bahawa semangatnya terbuat dari keluli yang sama seperti anak lembunya.

Berjalan untuk bermain.

Saya merasakan keistimewaan yang dikelilingi oleh para wanita ini yang penuh kegigihan dan kehebatan yang naik satu demi satu, nafasnya pendek dan kakinya terbakar. Semakin tinggi puncak adalah sukar untuk menakluk, semakin banyak sensasi yang menggembirakan. Kami melakukannya!

Kami bergerak ke hadapan dengan menyesuaikan kadar kami dan keinginan kami untuk bercakap (atau tidak). Sahabat saya datang dari semua lapisan masyarakat, dari semua lapisan masyarakat, tetapi kita mempunyai satu perkara yang sama: jalan ... dan kadang-kadang beberapa mentol lampu.

Tiga perempat daripada peserta di Gaspésie Traversée di pergelangan kaki adalah wanita. (Foto: Geneviève Lefebvre)

Saya mendengar bahawa Michelle Allen, penulis skrip siri berbakat melarikan diri, adalah peminat mendaki dan menyediakan perjalanan ke pulau Reunion. Saya tahu jenaka bandarnya, saya dapati ketawa di hutan. Tidak sekali kita bercakap mengenai pekerjaan kita.

Berjalanlah untuk mengenali diri anda secara berbeza.

Di puncak gunung Gaspé, pemandangannya mengagumkan, membawa air mata ke mata dan membuka selera makan. Duduk di atas batu di kalangan sahabat saya, saya makan makan tengah hari saya rasa kebahagiaan yang tidak terkatakan menyerang saya. Saya, penyendiri, sangat refraktori terhadap semua yang bersifat gregarious, saya berasa sangat gembira untuk berkongsi detik-detik kecantikan ini dengan manusia lain yang kagum.

Berjalan, berdoa, makan sandwic anda.

Dan kemudian, terlalu cepat, terlalu awal, kita tiba di Forillon Park, hujung jalan ... Dengan lembah sensual dan tebing curam, cahaya yang layak untuk lukisan Flemish dan konsert ikan paus dan anjing laut, itu yang paling lama dan paling manis dari semua perjalanan kami. Kemuncak yang sempurna untuk melengkapkan perjalanan kami.

Baca juga: Berkhemah: 10 idea untuk bersiap sedia

Semasa kilometer terakhir minggu ini yang kaya dengan emosi, saya berjumpa dengan bas jiran saya. Kami bertukar senyuman yang bercakap untuk dirinya sendiri. Saya tahu bahawa dia tidak lama lagi akan menuju ke laut untuk menghilangkan kunci yang melambangkan kehidupannya yang lama.

Beberapa lelaki berani melemparkan diri ke dalam gelombang berais, ketawa seperti anak-anak. Saya tidak tahu apa masa depan untuk kita semua, tetapi satu perkara yang pasti: laluan berkongsi mengubah kita. Ia melegakan hati, konsol kesedihan dan menjalin persahabatan.

Berjalan untuk menangkap masa terbang dan melahirkan rahmat sesaat keabadian.

Berjalan.

Penulis dan penulis, Geneviève Lefebvre telah menulis empat novel, termasuk Apabila saya tidak mati (ungkapan bebas), paling terkini.

Pin
Send
Share
Send
Send